.: everybody has secrets – continue :.

July 30, 2011

8 Months Fathan

Filed under: 1 — cepi @ 11:38 pm

Hwaaaa saking lamanya gak nulis blog, sejak terakhir hamil 6 bulan, niy Fathan udah 8 bulan sajah. Soalnya nulis blog adalah kegiatan dengan prioritas kesekian, karena sekarang semenjak punya Fathan, prioritas pertama adalah Fathan, kedua bekerja di kantor demi sesuap nasi dan membaktikan diri pada negara *taelah..* dan ketiga beres2 rumah.
Okeh lah.. demi singkatnya saja (agar saya suatu hari nanti juga tidak kehilangan track dengan milestone-nya Fathan), tanggal 25 November 2010 yang lalu (atau dua hari menjelang due date sajah) alhamdulillah telah lahir melalui SC Fathan Putra Ryvia, berat 3,6 kg, panjang 51 cm di RS Hermina Pasteur Bandung. Kenapa harus SC, karena kepalanya gak mau turun-turun, padahal emaknya udah flek sejak kemarinnya. Kita belum sempat pulang ke rumah, Fathan sudah kuning dan disinar biru sekitar 3 hari. Baru seminggu kemudian kita bisa pulang ke rumah (Bandung).
Sejak sebelum hamil, saya bertekad memberikan asi ekslusif untuk Fathan. Tapi apa daya, entah karena saya kecapean, atau karena makanan selama hamil kurang dijaga, walaupun sesudah melahirkan badan sudah dibombardir dengan daun katuk, sayur bayam (pokoknya yang hijau2), susu ultra, susu menyusui, gak pake diet2an pokoknya makan sampe kenyang, sempat konsul ke klinik laktasi Hermina juga, makan berbagai macam vitamin (Folamil Genio, Cavit D3, Molocco B12 dan sekarang ditambah Lancar ASI which is ekstrak daun katuk), teuteup ga bisa ekslusif. Yo wis lah, yang ada disyukuri, yang kurang ditambah sufor (saya memutuskan tidak donor asi btw).
Di awal-awal kehadiran Fathan, saya sempat stress. Soalnya dia sering banget nangis.. entah karena kepanasan (rumah di Bandung emang agak panas), ataukah masih lapar, kita sering gak jelas. Jadi dalam dua bulan pertama itu saya sama mama udah sama sama kurang tidur deh. Proses menyusui juga masih agak tersendat2, soalnya Fathan tipikal yang “riweuh”, susah banget disuruh minum susu dengan tenang. Jadi mau nyusu aja kayak mau berantem *lap peluh*.
Urusan imunisasi.. secara ditanggung kantor semua, lengkap sesuai program.
Perkembangannya.. memang top banget. Alhamdulillah dia jarang sakit, sampai saat ini baru sekali kena demam (karena tumbuh gigi), dua kali pilek (termasuk sekarang masih meler ajah). Oh dan dulu dia sering belekan matanya hihihi.. kalo dibaca-baca sih katanya karena saluran air matanya belum sempurna, jadi ya suka belekan gituh. Tapi trus ilang sendiri lama-lama. Sempat mengalami kegemukan (heheheh kalo liat fotonya yang kegemukan, aku sampai takjub karena waktu itu gak nyadar kalo dia segemuk itu). Terakhir ditimbang 7 bulan beratnya 10 kg… Ga tau yah kalo sekarang, dua minggu lagi kita timbang lagi karena mo imunisasi.
Perkembangan lainnya kalo ngeliat buku What to Expect The First Year, di atas rata-rata. Sejak umur 1 bulan dia ga mau digendong melintang, maunya tegak (menghadap belakang). Terus entah dapet ide dari mana, umur 2 bulan dia lebih suka digendong tegak hadap depan. Yang gendong.. gemporrr.. karena gendong gaya ini adalah gendong yang paling cape 😦 Sudah gitu, dia gak mau digendong pake kain, pasti nangis. Sayangnya, masa-masa ini dia demennya digendong, gak mau ditaro di bawah. Masa-masa ini, tidurnya sangat tidak teratur, suka suka dia aja. Bisa jadi sepanjang siang tidur, malem-malem dari jam 10 malem mulai bangun sampai pagi.. walau saya sudah berusaha menyesuaikan jam tidur ngikutin dia, tetep aja susah.
Tanya sana sini, katanya harus diset up suatu “rutinitas” biar tidurnya juga “rutin”. Contoh: mandi dua kali dibuat di jam yang sama setiap harinya, misalnya jam 9 dan jam 4 sore. Oh ya, waktu seumuran ini dia bener-bener gak suka yang namanya dilap, mandi, ataupun ganti pampers. Seringnya nangis *keluh*..
Masuk umur 2.5 bulan, pindahlah ke Tangerang. Saat ini, saya mulai dibantu baby sitter yang dibawa dari Bandung. Tapi mama tetep ikut tinggal juga, karena gak tega ninggalin cucu pertama cuma sama baby sitter sepanjang hari sementara emak bapaknya kerja hehe.. Alhamdulillah baby sitternya cukup bisa “menekel” Fathan.. dan bahkan akhirnya Fathan pun bisa tidur dengan teratur.. jam 8 or jam 9 malem sudah bobo, dan kalau lagi bagus bisa sampai pagi gak bangun-bangun.
Satu hal yang dia sangat terlambat, dia gak suka tengkurap. Sudah sering dicoba, tapi teteup dia marah-marah. Jadinya disaat orang-orang umur 4 bulan sudah bisa tengkurap atau guling-guling, dia masih anteng aja tidur hadap atas, tapi dia sudah bisa duduk with support, dan juga sudah suka lonjak2 kalau kita pegang ketiaknya. Memang punggung dan kepalanya sendiri sudah bisa ditegakkan sejak lama.
Bulan-bulan ke-4 dan 5 dia mulai suka “ngesot”, duduk sambil menyeret2 kaki. Dan akhirnya bulan ke-6 dia baru bisa tengkurap dan guling-guling, dan langsung saja dilanjutkan dengan merangkak. Sekarang merangkak sangat lancar jaya, kalo ketemu korsi ato apapun yg bisa dijadikan pegangan maunya langsung pegang terus berdiri, tinggal kitanya aja yang panik panik ngejar, karena kadang ancang-ancangnya belum bagus, takutnya terhempas. Sejak bisa merangkak, hobinya mendekat ke daerah2 “terlarang”, such as dish dryer panasonic (kebetulan ditaro di bawah karena gak ada tempat), terus dispenser aqua (untung kabel gak pernah dicolokin jadi gak ada air panas). Belum lagi seneng banget menjilat-jilat segala sesuatu haduh.. mulai dari mainannya, senderan kasur, tali guling, dan juga nggigit2 kita (hadehh..)
Ngomong2 tentang ngigit, giginya sekarang sudah 6. Dua gigi pertama di bawah tengah tumbuh di bulan ke-5 minggu ke-4. Terus vakum sekian lama, dan bulan ke-7 tumbuh 4 gigi sekaligus, dua di bawah tumbuh duluan, dilanjut dua di atas. Alhamdulillah tumbuh gigi kedua gak pake demam, cuma malem-malem aja suka bangun setiap dua jam sekali. Walhasil emaknya capek jaya di kantor.. ngantuk tenan…
Satu hal yang sepertinya agak terlambat, dia kurang suka ngoceh. Kalo ketawa-ketawa sih sudah sejak umur jalan 3 bulan, dia sudah bisa ketawa-ketawa dengan bersuara (sebelumnya mah utk dapet senyumnya musti nunggu tidur dulu, kadang kalo bobo suka senyum sendiri). Terus bulan ke-4 dan 5 suka ngoceh2 gak jelas, sekarang bener2 doyannya ketawa doang. Entahlah, apa dia konsentrasi penuh sama kemampuan kaki-kakinya dulu, tapi ya sudahlah kita jabani saja..
Mengenai makanan… sejak awal saya mengupayakan agar Fathan tau bahwa makan itu diam di tempat, bukan sambil digendong dan jalan-jalan, apalagi lari-lari. Jadi saya belilah booster chair. Awal2 MPASI di bulan ke-6, dia exited banget duduk di situ. Tapi semakin ke sini semakin bosen kayaknya.. walhasil kalo nyuapin kudu penuh trik dan gaya biar makanannya bisa habis 😦
Setelah gagal ber-asi ekslusif, saya mengupayakan agar Fathan dapat makan makanan rumahan dengan prinsip “no gula garam sampai minimal 1 tahun”, bukan instan such as bubur m***a, c*****c, s*n, dll. Konsekuensi sebagai ibu bekerja, waktu tidur pun terkurangi. Alhamdulillah sampai saat ini masih bisa memenuhi tekad itu. Bulan ke-6 Fathan makan hanya puree buah. Masuk bulan ke-7 baru bubur beras + sayur2 kukus yang dihaluskan. Bulan ke-8, barulah praktek bikin bubur dari beras (seumur-umur saya belum pernah buat bubur lho). Sampai saat ini saya masih mencoba mencari gaya masak yang paling enak buat Fathan. Besok mau nyobain salmon, semoga bisa lulus tanpa alergi…

Advertisements

August 13, 2010

Entering the 6th months..

Filed under: bumil — cepi @ 1:01 pm

Alhamdulillah, tau-tau udah hamil bulan ke-6 sajah. Tapi perut masih belum terlalu membuncit, bahkan banyak orang yang menyangka bahwa saya hanya “gendut” saja dan bukan hamil. Gak asiknya, pernah pas lagi bertamu ke lantai lain, saya tidak ditawari kursi gara-gara dikira gak hamil itu (hehe..).. Habis naiknya cuma 5-6 kg aja dari berat awal. Sempat panik sih awalnya, apakah karena saya gak mood makan sehingga beratnya kok gak naik banyak kayak orang-orang “normal”, tapi kata dokter sih berat baby-nya fine-fine aja (malah katanya kemarin pas kontrol sudah 900 gram???). Terus sudah tanya kiri kanan ternyata walaupun banyak ibu2 yang waktu hamil nambahnya sampe 28 kg, tapi ternyata ada juga yg nambahnya hanya 8 kg saja. Tapi sekarang saya masih tetap mengusahakan makan selama saya masih mau makan, anything for my baby higs higs..
Ah ya, karena saya agak2 paranoid, jadinya waktu jalan bulan ke-5 kemarin sempet udah browsing2 utk belanja belanji kebutuhan bayi. Daftarnya didapat dari mamanya Rai, yang memang terkenal extremely rapi hehehe.. semua daftar barang keperluan ada.. Awalnya sempat makin panik waktu ngeliat daftar barang2 yang harus ada (bahkan beberapa istilah cukup “asing” buat telinga saya, such as “perlak” or “gurita”) tapi setelah banyak-banyak chatting sama si mama rai akhirnya banyak dapat pencerahan (wave to siska).
Karena saya masih kurang percaya sama toko online, akhirnya saya putuskan belanja ke Audrey Baby Shop di ITC Cempaka Mas (lagi-lagi rekomendasi mama-nya Rai). Barang-barangnya buanyaaaak… dan harganya lumayan bersaing. Sudah harga pas, jadi gak repot-repot lagi nawar (kenapa ya sekarang di ITC jadi banyak banget toko harga pas?? Waktu beli baju hamil juga gitu).
Nah, waktu kunjungan pertama, hari Sabtu 24 Juli, yang saya dapat adalah barang-barang sbb:
1. Breast pump manual Harmony Rp 375 ribu
2. Breast pad Pigeon 1 kotak Rp 70 ribu
3. Bedong warna kuning (winne the pooh) satu lusin Rp 140 ribu
4. Gurita setengah lusin Rp 17.500
5. Popok bayi Merk Nova 1 lusin Rp 95 ribu
6. Singlet dalam merk Nova setengah lusin Rp 40 ribu
7. Celana pop merk Nova ukuran S setengah lusin Rp 75 ribu
8. Baju tangan panjang new born merk Nova setengah lusin Rp 67.500
9. Celana panjang merk Nova ukuran S stengah lusin Rp 67.500
10. Baju tangan pendek new born merk Nova satu lusin Rp 120 ribu
11. Celana pendek ukuran S merk Nova satu lusin Rp 115 ribu
12. Perlak motif Rp 52.500
Ditambah dua batang seba med titipan mamanya Rai, total general menghabiskan Rp 1.325.000 (weh banyak juga yah…)
Waktu itu mau nyari Dish Dryer merk Panasonic, tapi lagi kosong (syukurlah gak ada, soalnya bawanya juga ribet dengan belanjaan sebanyak itu). Akhirnya si dish dryer kecengan itu berhasil dibawa pulang minggu lalu, dengan harga Rp 610 ribu…
Oh ya, barang lain yang berhasil diperoleh adalah alas ompol Renata, yang katanya sekarang sekarang lagi susah banget didapat.. untung masih bisa dapet 2 lusin di Natasha Baby Shop seharga (termasuk ongkir) Rp 100 ribu..

Foto-fotonya ntar aja deh hihi.. lagi males masukin ke sini.

Target berikutnya.. saya pengen cari nursing pillow sama nursing apron.. untuk menyusui. Plus botol-botol kaca untuk nyimpen ASIP, terus freezer untuk nyimpen ASIP juga.. termasuk perlengkapan mandi baby (hehe masih banyak yah yang harus dibeli…). Stroller juga pengen beli, tapi itu paling belakangan aja lah.

Belanja berikutnya mungkin habis lebaran aja deh, setelah barang-barang yang diperoleh ini bisa “digeser” ke Bandung dulu.. habis di kos gak ada tempat naronyaaa……

June 3, 2010

Pengalaman selama hamil 3.5 bulan ini..

Filed under: bumil — cepi @ 4:49 pm

1. Harus makan teratur, gak boleh terlalu lapar, gak boleh terlalu kenyang (karena kalo terlalu lapar/kenyang malah mual), dan harus bergizi. Doh sampe sekarang ini yang paling susah karena entah kenapa napsu makan berkurang 😦 Heran, dulu sebelum hamil malah maunya makan melulu, sekarang saban kali harus makan malah stress, harus mikir dulu “maunya makan apa ya?”
2. Ngga boleh makan makanan setengah mateng atau ngga bersih, such as sate, sushi, lalapan, telor ceplok setengah mateng, steak medium *higs higs higs menyebutkannya saja sudah ngiler*
3. Harus ngatur jam kerja, ngga boleh lagi terlalu sering ngikutin kerjaan sampe begadang begadang di kantor
4. Harus nambah ongkos ngekos, karena gak sanggup lagi nyuci + nyetrika baju sendiri 😀
5. Harusnya sih saya gak nyetir mobil manual lagi, tapi apa daya, saya kan sudah biasa independen (hehe), udah gitu mau ganti mobil matic pun tak ada duit higs..
6. Harus sabar nunggu konsultasi ke SPOG, yang sekali nunggu aja bisa 3-4 jam
7. Harus hati-hati jangan sampai kena flu (apalagi sekarang kayanya di kantor sedang wabah batuk). Alhamdulillah so far baru kena kemarin sekali, pilek + demam balik dari Jogja, dan setelah beberapa hari akhirnya sembuh sendiri..

Tapi sebenarnya semua itu bukan penderitaan kok.. malah menambah pengalaman dan warna hidup 🙂 Alhamdulillah masih bisa hamil, semoga saya sanggup bertahan sampai bulan ke 9..

May 5, 2010

Minggu ke-10

Filed under: bumil — cepi @ 11:01 am

Minggu ini baru minggu ke-10 (still 29 weeks to go!). Menurut website Baby Centre, my baby status should be like this
“Your baby will more than double in size in the next three weeks. He or she is now swallowing and kicking, and all the major organs are fully developed. More minute details are appearing too, like fingernails and peach-fuzz hair. The external sex organs are beginning to show and in a few weeks they will be developed enough to tell whether you’re going to have a boy or a girl.”

Well, sepertinya saya harus menunggu sekitar 1.5 minggu lagi untuk mencoba mencari tahu apakah dia perempuan atau laki-laki, karena jadwal ke dokter baru weekend depan.. tapi mau yang mana saja saya sudah sangat senang, alhamdulillah karena sudah dikaruniai anak.

Terus terang saya buta banget urusan kehamilan. Jadinya banyak tanya sana sini, dan kemarin sudah berhasil dapat buku “9 bulan yang menakjubkan” dari Ayah Bunda (thanks to Asri atas rekomendasinya), dan bukunya sudah dibaca sampai tamat (halah..). Walau sedikit “ngeri” waktu baca bagian melahirkannya.. tapi saya tidak mau memikirkannya sekarang.. Itu nanti sajah 🙂 *tipical saya banget deh*

Anyway, saya senang sekali karena sebentar lagi trimester pertama sudah mau selesai. Trimester yang kata orang paling rentan dan juga paling tidak mengenakkan (karena morning sicknessnya). Untung si dede ga terlalu rewel… Cuma sekali saya gak bisa masuk kantor karena mabok berat, selebihnya saya cuma mual-mual kalau terlalu lapar, terlalu kenyang, kecapean, ngantuk karena gak bisa tidur, nyetir kelamaan (hehehe… setelah dipraktekkan nyetir di atas 1 jam bisa bikin saya pusing dan mual-mual).

Pantangan makanan rasanya gak ada ya.. cuma anehnya beberapa makanan yang masa sebelum hamil saya doyan banget, sekarang kok gak terlalu doyan (such as teh kotak sosro, susu ultra kotak). Sekarang juga saya nyoba nyetok biskuit (karena katanya harus nyemil), tapi tetep aja saya gak doyan.. walhasil saya kasih deh tu biskuit ke tetangga kerja yang memang doyan makan.. Yang doyan banget sekarang malah buah. Dulu sih makan buah bisa dihitung dengan jari, kalau sekarang pengennya tiap hari 😛 Yang doyan sih paling-paling semangka, mangga (manis), jambu, melon.. jadinya tiap hari tukang rujak diburu deh. Waktu ke MKG, terus nemu Food Hall Sogo, ada melon potong obral, bentuknya menggoda banget (mana warnanya orange lagi) akhirnya dibeli juga (untung gak mahal-mahal amat). Oh ya satu lagi yg gak doyan… susu hamil! Gimana caranya biar saya bisa maksa minum susu hamil ya? Emang dasarnya pecinta teh dan kopi, begitu disuruh minum susu, tiap hari lagi, stress yg ada 😦 Hari ini belum minum lagi (coba nanti sore), habis sarapan mie ayam sambil nyemil buah (ini kayaknya makan siang lewat deh, soalnya masih kenyang gini).
Oh ya, porsi makan belum banyak-banyak amat.. berat badan paling baru nambah 1 kg doang. Semoga gak nambah banyak2 amat, secara sejak awal saya sudah ndut hehehe…

Back to work lagi deh.. tadi suntuk banget, gak tau juga kenapa.. semoga hari ini cepat berlalu huhuw..

November 19, 2009

Cita-cita

Filed under: curhat — cepi @ 10:26 am

Dulu waktu saya masih kecil, SD gitu lah (saya SD sekitar tahun 1980-an sampe hampir 1990), sering banget ada temen yang minta diisikan buku biodata: nama, alamat, dll, bukunya lucu2 gitu deh. Dan salah satunya adalah Cita-cita.
Kalau diingat-ingat, dulu rata-rata temen-temen saya yang lain itu cita-citanya adalah… menjadi INSINYUR PERTANIAN. Kesannya keren banget gitu. Kenapa insinyur pertanian???? Ya ga tau juga yah. Atau dokter mungkin. Profesi lain sih kurang tersentuh, mungkin karena anak-anak SD (jaman dulu) blm banyak tahu profesi apa saja yg ada di dunia ini. Saya sendiri lupa, dulu cita-cita saya mau jadi apa (hehehe).
Kemudian, waktu kelas tiga SMA, kita sudah mulai disibukkan lagi dengan Cita-cita ini, karena pendidikan yg akan ditempuh selanjutnya akan sangat menentukan, akan jadi apa kita nanti. Terus terang, dulu waktu kelas tiga SMA, saya sendiri belum tahu saya mau jadi apa. Saya senang mata pelajaran exacta: matematika, IPA (Fisika/Biologi/Kimia), dan sangat tidak suka mata pelajaran sosial: IPS (Geografi/sejarah/ekonomi) dan sebangsanya. Bukan karena apa-apa sih, tapi lebih karena saya selalu merasa tertantang untuk mengerjakan hitung2an yg ada kalkulasinya, dibanding harus menghafal (karena kapasitas otak gak banyak haha). Nah, dari mata pelajaran yg saya senangi itu, terus kalau dipetakan ke jurusan kuliah, maka gambaran umumnya saya harus ke jurusan Teknik, tapi masih gak tau Teknik apa: apakah Teknik Kimia, Teknik Mesin, Teknik Fisika ? Waktu ikut bimbel, dan ada try out untuk masuk univ, saya milih jurusannya macam2, mulai dari Teknik Kimia, Industri, bahkan sampai Penerbangan.. (Orang tua saya pengennya saya jadi dokter btw). Namun pas akhirnya, utk ujian masuk beneran, akhirnya saya pilih Teknik Informatika, hanya karena (katanya) passing gradenya sangat tinggi –> jadinya saya merasa tertantang untuk masuk (bukan karena saya suka IT hahahahaha…). Alhamdulillah masuk, dan jadilah saya 4 tahun kuliah di sana.
Waktu kuliah sih.. ada pelajaran yg saya suka, ada yg tidak. IP saya biasa-biasa saja.. kalau dulu di SMA hampir selalu masuk rangking atas, selama di kuliah kayaknya saya masuk papan tengah 🙂 Setelah lulus, saat2 awal saya masih cari pekerjaan terkait IT. Kemudian, setelah pekerjaan berikutnya, tahu-tahu saya diperkenalkan pada dunia lainnya yang bukan IT, dan ternyata sangat menarik 🙂 Lucu juga, jadinya sekarang kalau nanti dikaruniai anak (Amieeeennn..) saya malah maunya anak saya masuk sekolah bisnis / manajemen ajah, karena sepertinya (kata saya) dunianya lebih menarik. (Tapi kayaknya para penggila IT bisa protes ya hihihi). Anyway, masalah dunia mana yg lebih menarik mungkin tergantung pada jiwa dan personality seseorang juga ya, dia lebih suka yang mana. Setelah mengenal banyak dunia, akhirnya saya tahu bahwa saya tidak terlalu suka bekerja di sektor IT, tapi pengetahuan IT yang saya peroleh dulu sangat sangat sangat bermanfaat dalam menunjang pekerjaan saya saat ini. Pola pikir saya sangat terbantu, apalagi kalau misalnya saya butuh dibuatkan suatu program, maka saya lebih bisa membantu menstrukturkan masalahnya. Kadang kalau orang tdk mengerti IT, maka akan sulit menyampaikan apa saja kebutuhannya kepada orang IT, dan orang IT nya makin mumet utk menerjemahkan apa yg dimaui user ke dalam programnya 🙂
Jadi moral of the story, pekerjaan tidak harus selalu related dengan kita kuliah di mana, tapi pembelajaran dan tantangan akan selalu ada seumur hidup kita 🙂

Next Page »

Blog at WordPress.com.