.: everybody has secrets – continue :.

August 21, 2008

Cuti yang tidak terduga

Filed under: curhat — cepi @ 7:19 pm

Sebenarnya dari kemarin saya pengen cuti, mengingat beberapa hari belakangan saya rada ‘ribet’ ngurusin kerjaan kantor sampai sampai mengambil jatah weekend saya. Tapi karena belakangan load kerja sedikit berkurang sehingga saya bisa pulang agak cepat, gak jadi deh ambil cuti.

Tapi tahu-tahu saya harus cuti. Selasa sore, sekitar jam 4, di saat saya sedang rapat di lt 7 (jam kerja kantor sih sebenernya sampai jam 3.30), saya ditelepon ade saya yang nangis2: Papa (yang sedang di Bandung) masuk rumah sakit, saya disuruh pulang ke Bandung sekarang juga.

Saya sebenarnya gak mau panik dulu, pas saya tanya sakit apa ade saya sendiri juga ga tau (ade saya sedang di Jambi dgn ibu saya – di rumah cuma ada ade sepupu saya, cewe). Saya telepon sepupu saya, mungkin karena dia sedang ribet mengurusi si papa, dia bilang “Kak, nanti telepon lagi ya”. Lha… bingung. Sudah kepikiran aneh2 nih (lha abis gak mungkin kan mama sama ade nangis2 gak jelas di telepon ??) akhirnya saya kabur dari rapat, balik ke meja, minta ijin cuti ke Bandung sama si bos. Bos bilang laptop ditinggal aja, karena sebenarnya ada bbrp pekerjaan urgent yg sedang saya kerjakan. Siapa tau bisa didelegasikan ke orang lain. Trus orang-orang kantor sebenarnya menyarankan saya gak nyupir pulang, naik kereta aja.. tapi nanti saya repot sendiri di Bandung kalo gak ada mobil. Ya sudah, dgn menguatkan hati (sambil mengusir pikiran2 negatif) saya pun segera pulang.

Sambil ke parkiran, ngasi tau abang. Sampai di mobil, kaget juga lihat jalan mulai dari depan Gambir, belok ke Istiqlal, macet total. Halaaah… sampai di mobil juga saya baru sadar kalo jam tangan kesayangan saya (Fossil yg beli di Jepun, yg ada kanji Jepangnya) bersama hp CDMA ketinggalan di dalam lemari (yang alhamdulillah sudah kekonci). Gapapa lah, ya sudah.. akhirnya saya pun menceburkan diri ke macetnya Jakarta (yang ternyata berlanjut sampai ke depan kos2an saya — kalau saya menuju tol memang harus lewat kos). Keburu kebelet pipis (sudah 1 jam berlalu sejak saya meninggalkan kantor, padahal normalnya kos di sore hari bisa dicapai dalam setengah jam saja, atau cukup 10 menit kalau sudah jam 11 malam hehe), akhirnya saya memutuskan pulang dulu ke kos. Pulang ke kos, lari ke belakang, masuk kamar ganti sepatu dgn sendal, mengambili beberapa baju kaos & underwear utk di Bandung, balik lagi ke mobil dan baru deh lanjut ke Bandung. Itu juga sudah jam setengah 6 sore.

Di jalan tol sih gak terlalu macet, tapi rasanya kok ngantuk luar biasa. Mungkin kecapean macet tadi, plus kebawa pikiran, jadi cape di badan dan ngantuk. Memaksa terus sampai Rest Area km 57, saya beli kopi Exelso (lumayan enak), ambil duit ke ATM Mandiri, ke Alfamart beli berbotol2 Aqua utk bekel di RS, menuhin tanki bensin, dan lanjut lagi. Masuk ke Bandung, si bos telepon. Dia kira saya sudah sampe di RS. Abang juga telepon, saya bilang masih di jalan. Keluar tol Buah Batu, langsung belok kanan ke arah Margahayu (karena RS nya di Al Islam), setelah meraba-raba lokasi RS nya (saya lupa-lupa ingat) akhirnya sampai juga.

Aduh, saya langsung sedih pas sampai di kamar papa. Papa dikasi oksigen sama infus. Ternyata tensinya tadi naik smp 210, terus sudah muntah2, ngomong udah gak bisa, nelen gak bisa, sepertinya kena gejala stroke. Alhamdulillah cepet dibawa ke RS, kalo ngga udah gak tau deh. Ada tante saya di sana, yg lagi nungguin. Sudah agak baikan, sudah bisa ngomong. Udah agak bbrp lama, saya pulang dulu utk bantuin sepupu saya mengepaki berbagai keperluan RS, sementara papa ditungguin tante & om saya.

Balik lagi ke RS (bareng sepupu), kita nginep deh di situ. Berdua meringkuk di bawah (untung bawa bantal korsi dari rumah). Sempat kesal sama RS, soalnya ternyata pas si papap masuk jam makan malam sudah lewat, padahal papa kan gak ada isi perutnya karena muntah2. Setelah sempat komplain, dikasih susu diet gitu deh, dan untung kita punya roti mari. Habis mau beli nasi dan lauk sendiri, nanti salah kasi makan kan berabe juga.

Pagi-paginya, tensinya naik lagi ke 170. Halah, jadi panik2 mode on. Alhamdulillah sesudah dikasi obat turun lagi. Mama yang rencananya mau balik dari Jambi Jumat ini, malah mau cepet2 pulang hari itu juga. Dapet tiket sore dari sana, Rabu malam akhirnya sampai di RS. Kasian juga, pasti capek, soalnya blm istirahat. Tapi si mama pasti ngga mau disuruh tidur di rumah… yo wes, saya sama sepupu nungguin rumah deh. Untungnya setelah ‘serangan’ pagi itu, siang s.d. sore baik-baik aja.

Oh ya, laptop saya diantar sama orang kantor ke Bandung, dan sudah saya ambil. Jumat-Sabtu harus ikutan rapat ke BogoršŸ˜¦ jadi apa boleh buat, saya terpaksa ninggal. Sepertinya sih papa sudah membaik, jadi katanya kalo mo ke Bogor ya pergi aja…

Sekarang lagi nungguin lagi nih di RS. Mama pulang, katanya mau mandi dulu. Harusnya sih hari ini saya ngerjain kerjaan kantor, tapi lagi capek sisa kemarin (hari ini kerjanya tidur mulu – bayar tidur yg kemaren), trus saya juga males. Telkomsel Flash udah saya ambil paket 3 jam yg bayar 30 rebu, sepertinya harus banyak download email dan ngirim attachment nih — resiko kerja mobile. Mungkin nanti kalo mama balik ke sini dan saya pulang, saya lanjut kerja di rumah ajah. Besok pagi2 sblm ke Bogor mampir dulu ke sini deh, hopefully besok atau Sabtu papa udah boleh pulang. Untungnya selama papa di RS, dia jadi doyan makan makanan RS (iiih saya lihatnya aja gak selera). Nasi lembek, terus sama sup sayur gitu, tempe/tahu.. walah, padahal kalo di rumah, boro2 mau makan kayak gitu, maunya ala ‘padang’ terus — harus ada lauk (ayam/ikan/daging), bersantan. Sepertinya harus kita ‘push’ biar papa mau makan yang lebih sehat sedikit.

Kondisi terakhir, tensinya sudah 110/70, tapi kolesterol nya yang masih tinggi. Doakan ya, semoga papa cepat sembuh..

News update Sat 22/08/08:

Papa sudah pulang ke rumah (alhamdulillah) sementara saya stuck di Bogor (Hotel Salak) rapat sampai besok (ditambah sakit tenggorokan yg makin menjadi buhuhuw). Besok kalo ke Bandung pulang lewat Puncak ah.. bosen lewat tol melulu…

Terima kasih buat semua doa dan dukungan rekan2 semua..

3 Comments »

  1. semoga papa-mu cepet sembuh Cep. salam buat keluarga.

    -budiap-

    Comment by budiap — August 21, 2008 @ 7:30 pm | Reply

  2. cep, aku ikut doain semoga papa cepet sembuh yah, dan setelah ini mau makan makanan sehat biar ga kejadian begini lagi.

    Comment by Risna — August 21, 2008 @ 8:53 pm | Reply

  3. Tengkiu2 semuanya yah, luv u all *mwah*

    Comment by cepi — August 22, 2008 @ 4:37 pm | Reply


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: